18 December, 2012

mati dan full stop.

warning: karutan ini adalah hasil karutan minda seorang mellissa langsung tiada diadaptasi dari mana mana setori. enteri ini penipuan semata langsung tiada kaitan dengan yang hidup yang mati yang zombie yang kucing dan yang di alam awan. mohon jangan tiru aksi ini di rumah atas dimana mana anda berada. this is a statement and not a request. 

mellissa mempersembahkan
......................
jeng 
jeng
jengg
WHY SO SERIOUS? 



sambil mencalitkan sesuatu yang dipanggil pemutih  muka di muka, tiba-tiba antagonist berfikir.dikepalanya terngiang ngiang cacian dan hinaan oleh manusia tolol disekelilingnya.  dan fikiran tersebut diprovok oleh anasir murka. 

anasir murka: 'pakai tebal-tebal pun masih tak dapat nak tutup kotor rupa'.
si antagonist: 'mana ada lah, nevermind lah as long as it can cover some defects tu.' tapi muka aku cantik. aku cantik.dan, yang paling significant,  my heart ni beautiful
anasir murka: 'hey tolol macam mana kau tahu yang hati kau tu cantik? orang yang cantik hati (baik) takkan  buat pengakuan macam tu'
si antagonist: no! (shout loudly deeply in her heart) she remain with her theory.
anasir murka: kalau tu yang kau kata, carik pipi kau. ambil pisau, nyalakan sedikit darah.
si antagonist : bodoh! kau bodoh provok aku macam tu kenapa bodoh
anasir murka : 'kalau kau taknak bodoh, elok kau carik pipi kau sekarang' carik lah! cutter dah tersedia di atas meja solek. tak guna kau simpan rupa buruk kau tu lagi. carik bodoh carik! 

si antagonist sedikit sebanyak menuruti kehendak anasir murka. setitis demi setitis darah menitik. lalu ditadah darah itu dengan cawan. si antagonist merasakan darah itu tidak cukup. dengan hentakakan kaki yang kuat dan laju segera di antagonist menuju kedapur untuk mengambil parang siang ikan. dirobek dagunya, dipicit dagunya. sambil si antagonist bermantera 'keluarlah, pergilah,darah hina. keluarlah.'

aku benci rupa aku...
anasir murka mencelah : 'muka kau buruk, bukan kau sorang yang benci. manusia yang pandang kau pasti akan benci jua.
si antagonist mempertahankan : tapi hati aku bersih, aku baik hati. aku mulia. aku membantu rakan rakan buat tugasan. aku baik.
anasir murka : 'kenapa kau tegar berkata sedemikian? lihat rupa kau sekarang'

si antagonist memandang rupanya di cermin usang itu. rupanya hodoh, berdarah. dia marah kepada jelmaan fikiran yang memprovok nya supaya berbuat demikian. fikiran si antagonist mengejar ngejar anasir tersebut, anasir sembunyi, antagonist mencari. tidak jumpa. berlari lari di mainan minda. mengejar mencari. ini sakit! sakit. si antagonist sakit. dia tidak tahan. cutter itu digenggam, dicucuk kelehernya. kenapa? kenapa? si antagonist mental. barangkali dia tertekan dengan pandangan masyarakat yang hina terhadapnya. dia hodohh, dia buruk. dia seorang wanita,  dia prejudis terhadap diri sendiri. 

fikiran si antagonist diserang oleh provokasi anasia murka. antagonist gagal. si antagonist nil, kosong. si antagonist tertunduk dangan permintaan anasir murka. lalu, si antagonist mati. mati dan mati. tiada lagi kelibat wanita hodoh itu diatas bumi. tiada, mati. entah. ya, mungkin. dan dia mati. mati. fullstop. MATI


No comments: